I bare witness that there is no god except Allah, and
I bare witness that Muhammad is the messenger of Allah.

Sunday, November 13, 2011

Islamkah aku??

Basree meletakkan quran tafsirnya ke sisi. Angin malam bertiup lembut terasa  begitu menenangkan hatinya.  Seusai bersolat isyak dan tarawikh secara berjemaah tadi, dia sempat menikmati juadah moreh yang telah disediakan oleh pihak masjid. Basree merenung jauh melihat sekumpulan  kanak-kanak yang sedang bermain futsal di gelanggang bersebelahan masjid. Alhamdulillah, meski keriuhan anak-anak kecil itu bermain bisa mengganggu jemaah solat, secara tidak langsung usaha itu sebenarnya membantu menggalakkan anak-anak muda datang ke masjid. Dewasa ini, banyak terjadi di kampung-kampung masalah kelengangan musolla dan masjid. Bila diteleki masalahnya, rupanya anak-anak muda ini semakin jauh dari masjid ada kalanya atas sebab semasa mereka di zaman kanak-kanak, para tetua yang selalu menghalang mereka bermain-main di masjid. Katanya, mengganggu jemaah yang sedang mendengar tazkirah dan beriktikaf. Mungkin ada benarnya, tetapi  alangkah bagusnya jika ibu bapa juga memainkan peran sebagai pembimbing anak-anak untuk memurnikan teguran ahli masjid.

“Assalamualaikum, akh. Kafa haluki??” Basree mengangkat kepalanya. Terlihat  Azlan, sahabat seakidahnya  sedang menghulurkan tangan dan tersenyum padanya. Di tangan kirinya terjinjit satu beg plastik berisi roti dan air kotak . Saudaranya itu baru sahaja menghabiskan pengajiannya dalam bidang agrikultur di Gunma University, Jepun. Sudah sebulan juga dia meneutralkan kembali perbezaan suhu, iklim dan suasana dengan kondisi tubuhnya.

“Waalaikumussalam, Lan. Jemputlah duduk”. Basree menyambut mesra huluran salam dan mengesot sedikit ke kanan untuk memberikan ruang duduk kepada Azlan. Sudah lama benar dia tidak bersua dengan bekas teman sekolahnya itu. Azlan yang dikenalinya suatu ketika dahulu merupakan pelajar yang paling “sopan” dan sering dipanggil ke bilik guru disiplin. Bermacam rekod  jahiliyyah (baca: disiplin)yang pernah  dicubanya. Dipanggil oleh unit bimbingan dan kaunseling apatah lagi. Bermula dengan ponteng sekolah, merokok, menyebarkan cd 18sx, menjadi dealer mercun dan bunga api dan yang paling berat, dia pernah mencuri buku rekod kehadiran dari pejabat sekolah dan membuangnya ke dalam sungai kerana berdendam dengan guru kelas. Sungguhpun begitu, syukur Alhamdulillah, hidayah Allah telah menyapa jendela hatinya untuk berubah. Keberadaannya di negara matahari terbit itu banyak merubah orentasi kehidupannya mengeluarkan hatinya dari lumpur jahiliyah menuju Allah.

“Jauh termenung? Fikir apa? Masalah umat? Atau seseorang?” Basree menyungging sengih mendengarkan gurauan Azlan.

“Terfikirkan Andalus. Kota yang dilimpahi cahaya selama 800 tahun apabila semuanya tunduk pada islam. Terfikir keberanian Tariq bin Ziyad meredah samudera untuk  berjuang dengan spirit jihad menunaikan hak syahadahnya. Ironik  apabila kota yang begitu gemilang kini menjadi suram dan tiada lagi penduduk yang mengenal Allah. Puncanya umat islam hilang semangat jihad, kepimpinan lemah, suka bermewahan  dan berpecah belah. Yang masih beriman dibakar dan digergaji oleh puak kristian hingga terbelah dua. Kaum wanita, orang tua dan kanak-kanak dibantai sesuka hati. Penduduk islam yang masih berbaki tidak dibenarkan solat walaupun di kediaman sendiri. Setiap masa, tentera kafir akan menyerbu ke rumah mereka untuk memastikan tiada walaupun setitik air yang menunjukkan tanda air wuduk  membasahi  lantai kediaman. Jika didapati ada, mereka akan ditangkap dan diseksa. Akhirnya, tiada lagi umat islam di Andalus . Semuanya hilang ditelan ketakutan dan zaman yang semakin menjerat. Tidak hairan andai negara kita bisa mengulang sejarah yang sama apabila sistem Allah tidak diaplikasikan.” Seperti bernostalgia, Basree merenung ke dada langit. Terbentang angkasa dihiasi bintang- bintang dengan kelip-kelip kapal terbang melintasi sang bulan separa lama. Menandakan umat islam sedang melalui fasa terakhir ramadahan, iaitu pembebasan dari api neraka.

“Erm, betul tu.” Azlan mengiakan. “ Ana pernah terbaca satu artikel, penduduk asal di Sepanyol kini tiada yang beragama islam. Hal ini disebabkan selepas 300 tahun kaum nasrani menguasai Sepanyol, segala bukti dan simbol islam dihapuskan. Masjid Cordova sekarang ini dijadikan muzium dan gereja. Muslim hanyalah penduduk yang berhijrah dari Maghribi dan menetap di sana..”  

“Itulah akibatnya  apabila masing-masing terutamanya umat islam hilang norma-norma islam. Kesedaran tauhid semakin menipis, apatah lagi pelaksanaan syariah. Sepertimana kita tahu, perkataan ISLAM itu sendiri membawa maksud sejahtera dan berserah diri. Anta tahu tak kenapa agama kita ini dinamakan islam?” Basree melontarkan soalan sambil memandang Azlan sekilas.

Azlan mengerutkan dahi, berfikir sambil merenung pohon kelapa di hadapan pintu pagar masjid. Hembusan angin malam yang lembut sepertinya melambai  liuk lentuk bilah-bilah daun kelapa yang senantiasa mengalunkan zikir kepada Rabb. Sepertinya melambai-lambai  orang lalu lalang disekitar sambil menyapa “Marilah masuk ke rumah Allah ini... Marilah masuk mengimarahkan rumah ini. Lupakanlah sebentar urusan duniamu dan kejarlah fasa dimana para malaikat akan mengaminkan setiap doamu..”.

“Hasil pembacaan ana, semua fahaman atau agama selain islam namanya diambil dari orang yang mempeloporinya. Contohnya Buddha diambil dari nama Gautama Buddha, Confuciusnisme diambil daripada Khung Fu Zi. Hal ini jelas menunjukkan Islam ini disusun oleh Pencipta yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk ciptaanNya, sistem apakah yang paling sesuai untuk semua makhluk dan peraturan apa yang perlu digariskan untuk menjamin keseimbangan alam semesta. Ana ambil analogi yang mudah, seperti sekolah yang ada asrama. Cubalah bayangkan andainya sekolah tersebut  tak  ada peraturan, sesuka hati je penghuni asrama tu nak buat apa. Nak bangun, mandi pukul berapa, nak outing ikut sedap kaki, nak makan kat bilik belajar, nak solat ikut Jemaah atau tidak… Boleh terbalik sekolah tu. Bila ada peraturan, secara tak langsung pelajar akan berdisiplin, patuh arahan. Produk-produk dalam bentuk sumber manusia juga lebih proaktif. Isy, teringat pula zaman kita sekolah dulu.” Tercetus tawa kecil dari bibir Azlan. Merefleks kembali kenakalan yang telah menyebabkan sekolah tersebut menjadi agak popular dalam buah bulut pelajar-pelajar dari sekolah lain. (Note:Azlan bersekolah harian biasa sahaja ye…) 

Bunyi keriuhan kanak-kanak yang bermain sudah reda, menandakan mereka sudah pulang ke rumah, mengucapkan selamat tinggal dan kata sepakat kepada kawan-kawan sepermainan untuk berjumpa lagi pada hari esok. Basree dan Azlan serentak menala pandang kearah Kenari yang baru memasuki perkarangan masjid. Lampu dipadamkan dan kelihatan sipemandu dan penumpang disebelahnya keluar dari kereta.

“Assalamualaikum …Kabare akh? Waras?? Serentak Hazizi dan Izwan menyapa. Keempat-empat sahabat tersebut bertaut salam mesra. Lumrahnya,  kenikmatan bagi seorang daie adalah apabila berjumpa dengan saudara seperjuangan kendatipun sekadar bertegur di tepian jalan. Walaupun ayat pertama yang keluar adalah “Apa cerita sekarang??” sahaja, seorang akh ini sampai mengalirkan air mata kerana faham soalan itu bukan bertanyakan tentang keadaan dirinya, tetapi sebenarnya tentang kondisi dakwah, bagaimana progress mad’u binaannya dan situasi medan juangnya.

“Sembang apa duduk-duduk di luar ini?  Afwan sampai lewat. Tadi ziarah mutarabbi Izwan yang baru lepas operate appendiks. Kebetulan pula ayahnya memang orang berilmu. Jadi kami ambil kesempatan menadah sikit ilmunya. Buat bekal di sepanjang jalan. Hazizi bercanda ringan, mengambil tajuk buku tulisan Ustaz Mustafa Mahsyur, Bekalan di Sepanjang Jalan Dakwah.”

“Jom masuk dalam, sejuk kat luar ni. Kalau ye pun rindu winter, nanti kita jaulah ke Genting  ye. Main salji kat pusat ais kat situ ”

Mereka melangkahkan kaki ke sudut belakang, melintasi beberapa ahli Jemaah yang sama-sama merebut peluang ibadah pada malam-malam akhir Ramadan. Terdapat sekumpulan lelaki muda yang berkumpul di hujung sana, sahabat sefikrah mereka juga. Semuanya tidur awal untuk qiamulail seawal mungkin esok. Sungguh damai apabila tidur beramai-ramai hanya bertilamkan karpet yang keras dan berbantalkan beg(lenguh kalau guna lengan), apatah lagi al-Quran terletak diatas dada. Mungkin mereka tertidur ketika menghabiskan bacaan tadi. Masing-masing seperti bersaing untuk mengkhtamkan al-Quran sebanyak yang mampu dalam bulan yang berkah ini. Basree, Azlan, Hazizi dan Izman mengambil posisi jauh sedikit dari kumpulan itu, bimbang andai perbualan mengganggu lena ahli yang lain.

“Kenapa kita memilih Islam sebagai agama, ye. Itulah tajuk perbincangan kita hari ini ye.” Azlan mengajuk gaya motivator terkenal, Dato’ Fadilah Kamsah.

“Baiklah, izinkan ana mulakan dulu,”Izwan bersuara sedikit formal. Azlan menyiku perlahan rusuk Izwan tanda bergurau.

“Apabila bersyahadah, ertinya kita sudah masuk dan mengaku menjadi orang islam. Syahadah itu seperti kunci yang membuka pintu Islam, yang memindahkan kita dari gelap jahiliyah kepada cahaya islam. Mungkin kita tak sedar sebab sebelum bermula dari perut ibu  lagi kita mendidik kita dengan islam. Berbeza dengan Abu Bakar, Mus’ab b Umair, dan Umar al-Khattab yang pernah merasai zaman kelam jahil dengan sinar islam. Mereka faham erti syahadah itu. Mereka tersangat terdorong untuk mensayonara setiap perkara yang bertentangan dengan islam. Abu Bakar yang terus mengajarkan syahadah kepada lapan orang yang lain, Mus’ab yang tega melarikan diri dari rumahnya yang mewah semata-mata untuk menjaga imannya dan Umar yang berani memancung kepala setiap orang yang menghalang perjalanan hijrahnya.” Izwan diam sebentar, menyusun ayat untuk ulasan seterusnya.
“Sifat Islam itu juga adalah tunduk dan patuh(berserah diri) tanpa ragu-ragu. Patuh dengan apa yang telah digariskan dalam addin. Taat pada setiap perintah Allah dan meninggalkan larangannya tanpa kompromi. Seperti Nabi Ibrahim yang patuh perintah Allah untuk menyembelih anak yang jauh ditinggalkan di sahara yang gersang. Akhirnya berkat kesabaran dan keikhlasan hati, Allah menggantikan anaknya itu dengan seekor kibas. Kita relatekan dengan diri kita. Sebenarnya setiap kesusahan yang kita lalui, setiap titis darah, peluh dan arir mata yang memerah tubuh ini adalah ujian Allah untuk hambanya. Untuk menguji adakan hambaKu ini ikhlas untuk menjadikan islam sebagai orentasi hidupnya. ”

“Hurm, betul tu. Addin itu adalah sistem keseluruhan hidup ini. Bermula dari sekecil-kecil penciptaan manusia hingga sebesar-besar sistem seperti sistem cakrawala. Millat pula adalah cara hidup seseorang seperti persoalan adab dan sebagainya. Semuanya bernaung atas satu sistem iaitu ISLAM. Rumusan mudah adalah seperti ini” Hazizi meletakkan buku catatan di tengah-tengah bulatan mereka sambil melakarkan sesuatu.
addin
millat
 





“Bila semua manusia dah tunduk pada islam, alam sarwajagat menjadi sejahtera kerana hukum Allah ditegakkan. Islam ini menjadi ustaz kepada alam. Semua perkara akan berlandaskan norma-norma islam. Lihat pula dunia kita sekarang ini yang ana berani katakan yang islam sekadar dipinggiran sahaja. Buktinya lihatlah pada pemerintahan, ekonomi dan sosial sekarang.  Makhluk yang bukan manusia pun jadi marah. Gempa bumi sana sini, pemanasan glogal, cuaca yang semakin tak menentu. Semua ini berpunca dari tangan-tangan rakus manusia sendiri.” Hazizi berbicara tenang. Merenung setiap mata yang tekun memandangnya.

“Contohnya kalau pada zaman kegemilangan islam dahulu, qiamullail menjadi perkara biasa yang dilakukan oleh umat islam tak kira tua atau muda. Tapi sekarang ini, bila kita solat malam, tutup aurat sesetengah orang pelik. Pernah satu ketika, ana main bola sepak pakai seluar panjang . kawan tegur, “Eh, kau main bola pakai seluar panjang? Susah nak lari kejar bola nanti”. Soalan lain pula, ”Eh, kau solat ape pukul 9 setengah pagi ini?” Tak mustahil jika kita sendiri yang tak lakukan hak syahadah ini, anak cucu kita dan besar kemungkinan di Malaysia sendiri, islam tak bertapak. Tak mustahil juga islam di Malaysia hanya di tinta-tinta sejarah dan di tinggalan-tinggalan masjid yang menjadi bangunan sejarah apabila izzah islam itu hilang dari penganutnya.”

Azlan, Basree dan Izwan mengangguk-angguk mengiakan. Apabila pelaksanaan ibadah  yang sememangnya lazim dilakukan semakin lama makin ditinggalkan, generasi baru merasa pelik apabila ada golongan yang membuatnya. Kerana mereka tidak diajar mengenal islam sedasar-dasarnya.

Lampu ruang dalam masjid gelap satu persatu. Pak cik siak memadamkan lampu, memberi ruang pada mereka untuk mengakhiri perbualan.

“Jadi, sebab itulah Allah telah menetapkan tujuan hidup seorang muslim itu adalah ibadah dan khalifah. Menjadi soleh dan mensolehkan orang lain. Membuka jalan-jalan hati yang jauh dari Allah. Bukan sekadar menjadi baik untuk diri sendiri. Kerana kelak di akhirat masing-masing akan menyalahkan sesama sendiri apabila ditakdirkan untuk masuk neraka.” Basree  membuat kesimpulan sambil tersenyum melihat Azlan yang menahan kuap. Faham signal yang diberikan oleh temannya itu. Hazizi pula bertindak sebagai pengerusi majlis, menutup perbincangan mereka dengan tasbih kaffarah dan surah al-Asr. Masing-masing berlalu mencari tempat tidur untuk merehatkan tenaga untuk digunakan esok hari.

Bunyi cengkerik menjadi melodi malam yang indah untuk keempat-empat sahabat itu. Ukhwah mengajar mereka erti  kebersamaan, merasai detik getir dan sukar walaupun medan masing-masing berbeza. Munajat mereka cuma satu, supaya dapat berjumpa di syurga kelak.

Thursday, July 14, 2011

Mana mungkin kita nak mengubah
Mana mungkin kita nak menghukum
Andai tak pernah bersama mereka
Andai tak bisa memahami fatamorgana mereka
Dalam lautan manusia
Yang berbeda hati, akal fikiran dan kemampuan

Jadi
Langkah perlu diatur
Hikmah perlu disusun
Dalam ghayah islah
Mengubah belenggu kecintaan atas daya tarik hedonisme
Menuju Sang Pencipta


Notes::
Maybe this is the last time I attend this sort of thing..
Tanak buat lagi....


Teringat satu kata-kata yang banyak mentarbiah diriku yang lemah dan hina ini


"Andai seseorang muslim menghina saudara muslimnya atas suatu dosa, dia tidak akan mati sampailah Allah mengujinya dengan dosa yang semisal dengannya"


Ya Allah, janagnlah jadikan hati ini sedikitpun menghina, membenci jiwa pendosa..Andai diri ini terleka, peringatkanlah hamba Ya Allah..

Wednesday, June 29, 2011

Debush..!Sedarlah Wahai Insan Kerdil

Pesan murabbiah, setiap orang yang ingin berubah ke arah fitrah akan mengalami perubahan revolusi..Sikit demi sedikit..Tapi, bila dah agak lama mengalami proses tarbiah, jangan terlalu manjakan diri..
Jawapan yang selalu saya utarakan bila isu "hijrah" dibahaskan.
-Ala kak.Kita kan manusia biasa je..,berubah sikit demi sikit la nak tinggalkan jahiliah dulu...
Si murabbiah tersenyum saja mendengarkan jawapan mutarabbinya. Tidak terus menegur, kerana fiqh dakwah itu seni. tak semestiya terus tegur on the spot.Tapi, hati seorang kakak mana yang tidak lapang bila si adik masih terkesut- kesut menyusun langkah membaiki diri. Jalan ini masih panjang. Masa terus cepat berlalu. Lagi banyak "kerja" yang harus diselesaikan. Kerjanya bukan melayan si manja yang perlu dibelai setiap masa kerana dirinya akan pergi juga suatu masa nanti meninggalkan pewaris yang bakal meneruskan "kerja" ini.

Lalu si kakak menghantar butir hikmah kepada si adik..

Al-Hasan AL-Bashri mengkategorikan orang yang tidak qiamullail sebagai orang miskin, sebab ia gagal mendapatkan banyak sekali kebaikan. Malam hari saat terindah bermunajat (berdoa) kepada Allah Ta'ala, bukti kemenangan seseorang atas jiwanya, dan pesta kemenangan diri atas daya tarik 'tanah'. Al-Hasan AL-Bashri berkata, "Jika anda tidak dapat qiamullail dan berpuasa di siang hari, ketahuilah anda orang miskin, terbelenggu oleh dosa dan kesalahan"


Al-Hasan AL-Bashri juga  berkata, "Jika seseorang mengerjakan dosa, ia tidak dapat mengerjakan qiamullail, gara-gara dosanya itu".


Astaghfirullah...Astaghfirullah....Astaghfirullah....

Tuesday, May 17, 2011

Langkah ini

Hikayat sebuah cerita..
Andaikan diri anda seorang pedagang asing.
Pergi ke sebuah kampung, ingin mengembara meluaskan ilmu dan jaringan ukhuwah.
Tiba-tiba…
Dalam kekalutan,
Dia dituduh menjadi pencuri
Padahal si pedagang asing itu sebenarnya tidak tahu menahu pun di dalam kampung itu berlaku kes kecurian.
Teruk si pedagang itu dipukul, dihina, dan di umpat.
Dikata pula talam dua muka, serampang 80 mata, si pengadu domba,

Kesian si pedagang itu. Dia masih banyak lagi benda yang perlu dikejarinya.
Dia yang tidak tahu apa-apa, mendapat tempias orang kampung yang ingin menegakkan keadilan katanya. Kononnya mendengar kabar lain, keputusan yang dibuat lain pula.
Ada juga yang Ingin tahu kebenaran yang sebenarnya kononnya. Kerana apa yang didengar lain, yang dibincangkan pula lain. Itulah, yang sibuk menganyam ketupat yang belum jadi lagi buat apa.

Si pedagang itu pula,
Hanya diam mendengarkan. Pedih. Bukan sakit lagi. Sangat pedih. Dirinya yang hanya bertanggungjawab menunaikan taklifan yang diamanahkan di atas bahunya,
Menjadi mangsa keadaan..

Apa susah-susah, explain saja la… kebenaran harus ditegakkan.

Tak perlu. Noktah. Tak perlu berdebat lagi membela diri. Bukan dia tidak mahu menyatakan objektifnya berhijrah ke kampung itu kepada tok penghulu. Tapi, sudahnya dia pula dikatakan talam dua muka. Pedih. Pada fikiran si pedagang itu, apa gunanya dia berdiri, bercakap bedegar-degar membersihkan nama baiknya sendiri padahal dia tidak terlibat langsung dengan kes itu. Tidak tidak tahu langsung wujudnya kes kecurian itu. Dan bukan dia jugalah yang mengadu domba tentang kes kecurian itu. Dan dia tidak tahu namanya turut dicanang dalam kes itu. Kerana bukan dialah yang memulakan kes itu.

Juri-juri dan hakim professional pula tak jemu-jemu mengorek cerita. Ingin mencari kebenaran yang si pedagang rasakan makin menghitam arangkankan namanya. Seperti polis lagaknya dia disoal. Namun dia perlu memberi kerjasama. Memanglah perlu bekerja seperti sebuah keluarga tapi tapi tindakan itu mesti dimulakan atas dasar percaya. Sepertimana seorang anak kecil yang tak lepas memegang ibu yang menggendongnya di kala orang lain cuba ingin mendukung kerana si anak itu percaya ibunya dapat menenangkan. Sepertimana seorang adik yang memegang tangan abangnya saat melintas jalan kerana si adik itu percaya dia selamat dalam pautan abangnya. Seperti itulah tarbiah. 

TARBIAH BERMULA DENGAN PERCAYA.

Si pedagang masih teguh dengan kesabaranya. Kerana sabar itu cantik. Cantik membina dirinya yang mula ingin bertatih sebelum berlari mencari redha Ilahi. Dikuatkan lagi dengan titipan nasihat dan tazkirah yang tak jemu-jemu diberikan oleh teman-teman “pedagang” yang lain. Yang setia berada di sisinya andai imannya mula tergugah. Yang akan memeluknya bila dia rasa tidak kuat.

Namun, si pedagang itu manusia biasa. Yang punya akal, hati dan nafsu.
Empangan air mata yang kukuh dan teguh bila berhadapan dengan orang-orang kampung dan golongan professional yang ingin menyelesaikan masalah,
Akhirnya pecah jua bila si pedagang itu “bermesra” dengan Kekasihnya,
Mengadu peristiwa yang telah berlaku pada dirinya. Minta kekuatan agar diberikan hati yang sabar, lapang dan teguh menghadapi fitnah yang telah ditimpakan.
Air mata  masih setia menemaninya saat bibirnya mengalunkan zikir mathurat, dan deras mengaburi kotak mata kemuncaknya bila sampai ke peringatan Kekasihnya:
Aku telah redha Allah sebagai tuhanku, Islam sebagai agamaku dan Muhammad sebagai nabi dan rasulku

Si pedagang itu seperti ditegur oleh Kekasihnya. Mana mungkin menjadi seorang penyeru andai diri tidak pernah diuji dengan cubaan yang hebat. Mana mungkin menjadi Geng Muhammad jika diri masih manja dan tak mahu dicalari dan disakiti. Mana mungkin melahirkan binaan yang kuat andai diri tidak kuat menempuh jalan yang sememangnya sudah pernah dilalui oleh nabi-nabi dan rasul terdahulu dan juga para sahabat..

nabi Zakaria yang pernah diaci oleh kaumnya, tetap sabar menyebarkan risalah Tuhannya. Imbas kembali sirah junjungan besar nabi Muhammad SAW yang teruk ditindas oleh kaumnya suatu ketika dahulu, masih thabat mendidik hati-hati yang benar-benar ingin kembali kepada Sang Pencipta. Nabi Muhammad tak tahu pun bilakah Islam bakal menguasai dunia, masuk  ke Tanah Melayu, sampai ke benua Eropah. Tapi, baginda tetap tega mendidik hati para sahabat yang jelas akan tujuan hidup mereka. Tugas menyampaikan itu lebih besar dari duduk sendirian di atas tikar solat, hanya membaikkan diri sendiri. Kan sweet bila masuk syurga ramai-ramai..=)

Si pedagang itu akur, redha akan takdir yang menimpa diri. Memang dirinya tidak sesuci dan semulia saidatina Aisyah yang Allah sendiri membersihkan fitnah yang ditimpakan atasnya. Sesungguhnya Allah tidak menimpakan sesuatu perkara atas diri seseorang itu melainkan untuk tarbiah dirinya sendiri. Kekasihnya tidak sesekali mengujinya atas sesuatu bebanan melainkan beban itu mampu untuk dipikul dan diatasinya..

YA RAbb, Terima kasih kerana sudi memandang hambamu ini…..


p/s : ini hanya sebuah cerita. Kalian paham apa yang ingin disampaikan?kalian masih tidak mengerti? baik dihabiskan masamu dengan membaca al-quran.nggak usah pening-penin 


Thursday, May 12, 2011

-tanpa tajuk-


Fazreen menghenyakkan tubuh di atas katil bujang di kamarnya. Ditarik nafas sedalam-dalamnya. Dalam kiraan tiga, dilepaskan hembusan perlahan-lahan disertai dengan zikir istighfar.Astaghfirullahalazim…. Ya Allah, ampunkanlah  setiap kesalahan yang hamba lakukan sama ada yang disedari atau yang tidak hamba sedari.

Penat.. Ya, kepenatan menjalari tubuhnya setelah seharian bekerja di syarikat yang mengambil tempahan dan pembuatan  t-shirt serta pakaian uniform. Pada hari itu mesin  pencetak baju rosak, jadi dia yang ditugaskan di bahagian pencetakan t-shirt terpaksa menggunakan kaedah ‘tradisional’ bagi melancarkan operasi cetakan. Jika menggunakan mesin pencetak, dia tidak perlu  lagi menggunakan jaring untuk mencetak corak di atas kain tempahan,dan juga juga tidak perlu lagi memegang hair-dryer untuk mengeringkan corakan cat.Tambahan pula, hari itu dia terpaksa bekerja seorang memandangkan partnernya memohon cuti kecemasan. Alhamdulillah, walaupun terasa sangat letih bekerja secara solo tetapi dia telah belajar betapa susahnya erti mencari wang demi mencari sesuap nasi. Dia mengandaikan bahawa belajar itu lebih mudah dari bekerja.(kalau tak percaya tryla cari kerja dan bekerjalah!)

Fazreen merenung kipas bilik yang setia berkhidmat untuk dirinya tanpa sebarang bantahan. Dipetik sahaja suis, terus sedia berpusing, berpusing hinggalah dioffkan suisnya. Bilahan kipas itu akan berhenti bekerja bila  sampai masa rosaknya. Fazreen memejamkan mata. Begitulah hidupnya manusia dibumi ini. Diberikan nyawa oleh Sang Pencipta untuk menjadi hamba dan khalifah di muka bumi ini. Dan akan sampai masanya nyawa tersebut bakal dioffkan bila sudah sampai seru. Dadanya sebak seketika.Terasa benar dirinya kini terasa kering tidak diisi dengan tazkirah dan peringatan dari teman2nya. Sejak menetap dirumah selama sebulan ini, terasa benar hatinya "lapar" dengan santapan rohani. Mungkin salahnya sendiri,  al-quran tidak dihabisi 1 juzuk setiap hari, qiyam kadang-kala terlepas, al-mathurat pun bila sabtu ahad baru baca, kerana tuntutan kerja, hubungannya dengan Rabb terasa jauh. Dia merasakan hidupnya seperti robot kini. 

“Achik….”terjengul kepala adik bongsunya, Miza dari jendul pintu biliknya.

“Ni apasal masuk bilik Achik  tak bagi salam dulu? Siap muka tu bertempek ngan bedak sejuk lagi. Dah rupa macam burung jampuk je”

“Sorry....Achik la balik lambat sangat. Lama orang tunggu Achik balik. Achik pergi mana??”

“Pergi gym tadi. Ada tournament dengan school-mate  Achik. Pastu singgah rumah Amir. Dia baru lepas operate appendiks. Alhamdulillah, he remains stable. Ok, da habis. Apa hajat Miza memalam ni?Nak buat spot-chek ke??” Fazreen membetulkan sila di atas katil.

“Mane ada… ni ha. Tolong  Miza selesaikan soalan addmath nombor lima ngan sembilan ni. Tadi da try buat tapi tak sama pulak dengan jawapan belakang.” Miza menghulurkan buku latihan miliknya kepada Fazreen. Abangnya itu sudah sebulan menamatkan diploma di universiti tempatan. Sedang menunggu panggilan kerja daripada pihak yang berminat berikutan Achiknya itu berjaya memperoleh pointer cemerlang dalam kursusnya.Tetapi abangnya itu lebih suka mencuba bekerja sambilan dahulu kerana ingin mencuba pengalaman baru katanya.

“Mana satu soalannya. Oh, ini…Pencil please.”

Miza memerhatikan susun atur bilik abangnya. Di sudut tepi dinding sebelah gerobok pakaian terletak sepasang dumbbell yang tidak pernah difikirnya untuk cuba dipegang atau  diangkat. Berat kot... Diatas meja belajar terletak quran tafsir berkulit hijau tua dan beberapa naskhah buku yang telah difotostat dari buku yang asli. Terdapat juga tiga buah buku berkulit keras yang disusun secara menegak. Miza menatari sekeliling. Tiada lagi poster2 artis barat kegilaan abangnya yang menghiasi dinding kamar. Suatu pemandangan yang sangat berbeza berbanding dengan keadaan bilik abangnya kira-kira tahun lepas. Dia mengalih pandang pula kearah abangnya yang tekun mencari solution untuk soalan addmathnya itu. Matanya tertangkap kepada buku di tepi bantal. Miza menarik keluar buku tersebut. Diteleknya naskhah itu sebentar.

“Achik, buku apa ni?”

“O, itu Al-Muntalaq, karangan Muhammad Ahmad al-Rasyid .Dalam bahasa inggeris dipanggil milestone ” Fazreen menuturkan senada tanpa mengangkat wajahnya.

“Ape tu?Cara-cara melafazkan talaq ke?”

“Buat lawak pulak. Try la baca. Best tau. Tapi achik sendiri pun tak sempat nak habis baca .Busy sejak akhir-akhir ni. Hurm.... Nah, da siap”Fazreen memulangkan buku latihan kepada Miza. Miza menyambut huluran buku tersebut.

"Hurm....Achik, pagi tadi Miza kemas ruang tamu. Ada buku kaler hijau kat atas meja depan. Nak kata nota kuliah, rasanya bukan sebab ada tulisan jawi, cerita perang Muktah la, graf , banyak lagi la.

"Buku nota la tu...Tolong Achik amik buku tu jap."

"Erm, lazy la Achik...., lagipun dah nak tidur sangat ni. Miza belum seterika baju sekolah lagi ni." Miza menyepetkan matanya, minta dikasihani.

"Yela tu. Anak dara tak elok malas. Takpe la. Nanti Achik ambil sendiri. Miza pergilah tidur. Jangan lupe baca al-Mulk." Sempat Fazreen menitipkan nasihat buat adik bongsunya itu. Tiba-tiba deringan Nokia N-Gagenya mengiringi langkahan adiknya menuju ke jendela pintu.

"Assalamualaikum, akh. Apa khabar iman hari ni? Lama tak dengar khabar. Enta buat apa sekarang?" bertalu-talu soalan dari usrah-matenya,Abdullah memulakan perbualan.

"Waalaikumussalam. Banyaknya soalan. Nak jawab 1 je bole? Alhamdulillah, iman masih lagi terjaga but terasa gersang sedikit"

"Aisey, bro. Nape ni? Cerita sikit." Abdullah masih mengekalkan nada suaranya yang ceria itu. Hakikatnya, dia dapat menghidu bahawa temannya itu menghadapi masalah, terutamanya bila jauh dari medan tarbiah dan dakwahnya di kampus. Masalah itu juga sering menghantui mutarabbi-mutarabbinya yang lain.

"Entahlah, ana rasa down sejak seminggu ni. Anta tau kan ana kerja sekarang ni. So, mutabaah tak berapa cantik bila chek balik." suara kesal jelas kedengaran dari nada Fazreen. Dia tidak kisah berkongsi masalahnya dengan Abdullah kerana temannya itulah yang banyak memimpinnya meniti dan bertatih dalam tarbiah dan dakwah. Tidak pernah jemu memberi nasihat dan teguran andainya dia culas menjalankan amanahnya sebagai naqib.

"Muhammad Fazreen bin Khairul Azzam, mengapakah anda diciptakan di dunia ini?" keras suara Abdullah bertutur.

"Ya, ana tau, sebagai hamba dan khalifah. Alhamdulillah, Allah sedarkan ana untuk faham Islam. Anta janganlah psiko ana lebih-lebih." Fazreen bersuara separuh merajuk. Sengaja, kerana dia tahu sahabatnya itu sekadar menasihatinya.

"Sorry, bro. Joke2. Firstly, anta perlu faham kenapa kita kena dan pastikan mutabaah kita sempurna. Kenapa perlu qiam, mathurat  dan sebagainya."Abdullah jeda sebentar. Fazreen diam menunggu segala butir hikmah yang bakal dikeluarkan.

"Mutabaah ini basic berjayanya gerak kerja dakwah kita. Syarat utama menjadi murabbi bukan sekadar banyak ilmu, petah menyusun kata, bukan juga banyak bersabar.Tapi yang utama, menjaga hubungan dengan Allah walau dimana sahaja kita berada.."

"Ana akui benda tu. Bro Haziq pun selalu ingatkan yang daie sekadar menunjukkan jalan menuju hidayah. Menyedarkan kembali, membina hati kenapa perlu kembali kepada Islam. Tetapi yang memasukkan hidayah itu dalam hati mad'u adalah Allah. Sebab tulah perlukan mutabaah amal perlu dijaga. Tapi...ana selalu terlalai bila berada di rumah coz rasa selamat, warm and secure bila berkumpul dengan famili. Anta ada solution?? "

"Doa, doalah agar Allah kuatkan iman dan hati anta. Kan Allah tu dekat, sentiasa bersama kita.. Ana takleh selalu peringatkan anta coz kita jauh. Ana kat Johor, Anta pula Penang. Jauh tu bang.."tercetus ketawa kecil dari kedua insan itu. Nasihat yang pendek tetapi menyenangkan ibarat sang musfir yang terkandas di sahara dapat meneguk titisan air yang menyegarkan.

"Anta dan ana sendiri kena banyak mujahadah sekarang ini. Menjadi seorang murabbi bukan hanya rigid di tempat-tempat yang ramai pendokong atau penyokong sahaja. Cuba bayangkan sekiranya Saad b Abi Waqqas tak bersungguh untuk menyeru manusia, rasanya tak sampai sinar islam di negara China. Kita perlu sedar bahawa tugas seorang daie adalah untuk membina individu. Andainya daie itu sendiri gagal membina imannya, sibuk sengan urusan dunia, terleka dengan hiburan lagha, sillah billahnya tidak dijaga,mana mungkin dia layak bergelar daie."

"Jazakallah, akh. Terima kasih nasihatkan ana. Uhibbuka fillah."

"Waiyyaka. Ha, sebelum terlupa, ana ada usrah online malam ni. If anta nak join sekali dipersilakan."

"Insyaallah. Assalamualaikum."

Salamnya disambut mesra oleh Abdullah. Dia bersyukur dipertemukan dengan teman sebaik Abdullah. Terasa benar ikatan akidah itu lebih kuat dan akrab berbanding ikatan darah. Getaran kecil dari henset menggamit jarinya untuk menekan inbox. Bibirnya menguntum senyum tatkala membaca mesej yang dihantar oleh sahabat baiknya dalam tarbiah dan dakwah, Akhi Roslan.

"Bilamana diri diwqafkan utk perjuangan Islam, jangan sesekali berniat meloloskan diri. Sekali melangkah ke hadapan maka teruskan langkah itu.Jangan pernah terlintas utk melepaskan ikatan rabitah perjuangan. Walau ribuan tribulasi melanda, yakinlah dgn apa yang kita lakukan nescaya kemenangan pasti tiba. Derita kita adalah derita duah terdahulu. Penat kita hari ini adlh utk generasi akan datang.Perjuangan perlu diteruskan.Salam mahabbah, Akh!"

Ya Rabb! Terima kasih kerana mempertemukan hamba dengan jundi2 yang teguh memahat pejuangan dan tega menyalakan lentera islam untuk ummah. Ya muqallibal qulub.thabbit qulubana 'ala dinik...

Berkawan biar beribu,bermusuh jangan sekali =)

Suka gambar ni..
Yang ini pun...



Saturday, March 26, 2011

5 Days at SK Perwira..~

-Cikgu...
-Hurm??
-Lepas ni belajar marah tau.
-Ye.

Assalamualaikumwarahmatullahiwabarakatuh...
Alhamdulillah, Allah masih memberikan kita peluang untuk terus hidup lagi pada hari ini. Sudah dua minggu ana kat kampung,I'Allah, esok kene balik semula ke IPG terchenta. (~tanak balik~)
Alhamdulillah, ana bejaya mengharungi PBS selama 5 hari di  sekolah di kampung ana. Tapi ana x pernah bersekolah kat situ. Thanks to Noor Amani dari IPG Raja Melewar y sudi menjadi partnership utk pbs ni. Seronok wat keje ngan beliau yang bertekun, sistematik n serius ni. "Logam"nya ini pasti bersinar andai berjaya dibentuk dan ditempa oleh seseorang yang berjaya mensibghahnya .Nanti sem 3 kita wat same2 lagi ek, Amani...

Dialog kat atas tu merupakan coversation terakhir ana ngan murid-murid kat SK Perwira. Diutarakan oleh seorang murid India yang ana pernah relief kelasnya. Agak bising(sangat bising sebenarnya) penghuni kelas tu.    Penat ana suruh diorang diam. Sudahnya ana suruh diorang melukis je.

Conversation 2
-Cikgu da kawin ke
-Dah
-Betulke??
-..... Cepat bukak buku sivik!

Conversation 3
Murid A-Cikgu Amani ni ajar ape?
Amani   -Cikgu ajar subjek PJ
Murid A-Cikgu Adibah tu?(waktu ni ana takde kat bilik tempat kami bertapa. ana masuk kelas)
Amani -Cikgu Adibah ajar Agama Islam
Murid B(india)-Oo...kan saya dah cakap(cakap ngan kawan).Cikgu Adibah kan pakai tudung sampai sini(buat gaya tudung labuh)
Amani - Ada kawan cikgu yang ajar prasekolah pakai tudung takat situ juga tau

Pbs ini membuatkan ana banyak berfikir... Soalan yang selalu mengganggu benak of course le "camne la aku nak suruh diorang diam ni??"tak pun "diorang ni faham x aku cakap pe" pastu "camne la aku nak ngajo bebudak nakal pasni?" Tapi yang cukup pastinya ana lagi suka masuk kelas hujung. Memang susah nak control kelas, bila nak terangkan sesuatu kene rendahkan tahap pemikiran kita supaya sesuai dengan kefahaman diorang dan kene sabar dengan ketidaksopanan mereka. Sudahnya ana tanye kat diorang
-Camne nak bagi kelas korang diam?
-Cikgu angkat pembaris kayu yang besar ni, pastu ketuk meja kuat2.
-Semua cikgu yang masuk kelas ni buat camtu ke?
-Haah. tak pun cikgu pukul je diorang
-...(-__-')

Yang seronoknya bila diorang tanye kat ana "cikgu, betul tak saya tulis ni?", cikgu, tengokla lukisan saya ni... Huhu, comey betul(cikgu yang masuk kelas tu). Bila diorang tulis salah, cikgu ni pun marah," bukan camni, huruf sin kan ada 3 gigi." "Ni apasal tak tulis lagi?" "Ha, jangan main!nanti tak siap tak bole balikkk."

Gitu la sikit sebanyak dialog yang berlaku. Teingat time ana muda2 dulu, hairan pun ada sebab terfikir camne la cikgu ana mengajar sampai ana pandai ABC, أ ب ت,   1,2,3
Rasanya cikgu ana dulu tak garang sangat, pastu ana pun bukan jenis aktif sangat buat bising dalam kelas.(Ana bersekolah rendah di SK Sitiawan dan SK Kampong Bahagia) Ana pun tak ingat lagi muke2 cikgu yang suka marah dalam kelas. Tu yang bila masuk mengajar kali pertama ni ana tak reti marah bebudak(anak-anak orang pulak tu). Tak pe.tak pe.... Utk sem 2 ni time PBS ana nak bawak watak sorang cikgu yang cengih..(hehe)

Antara perkara yang ana sedar ialah murid-murid zaman moden ni kurang hormat cikgu.Tak tahu la betul ke tak tapi ini pendapat peribadi ana. Waktu zaman sekolah rendah ana dulu2, kalu tak silap kelas ana tak bising kalau cikgu masuk, cikgu tanya soalan pun jawab sopan2. Nak lalu sebelah cikgu pun rasa gerun... Herm entahla. Rasa macam tugas seorang guru/pendidik ni sangat berat. Coz murid-murid inilah aset Islam masa hadapan. Kehidupan dunia ni memang terasa seperti di akhir zaman. Ditambah lagi dengan bencana alam yang sering berlaku. Pastu terasa seperti minda masyarakat diserang dengan anasir Barat. Nak maju, nak hidup kaya,nak itu, nak ini, tapi pendidikan rohani kurang dititikberatkan.

Ayyuhal syababul taghyirul ummmah!

Betulkan fikrahmu! Perbetulkanlah addinmu, kerana minda masyarakat masih lagi sakit. Kalianlah doktor penyembuh jahiliyah moden ini. Cukuplah berselisih pendapat, cukuplah dengan penyakit hati yang suka berhasad dengki. Bersatulah mensibghahkan ummat!
(Bilakah Islam akan menang??Bila ummat terislah)

Tak tau nak tulis ape lagi, coz ana dah banyak menulis utk wat laporan PBS n PKK. Belum kira lagi laporan utk PA n ELP(kaedah pengajaran guru dalam kelas). Ana upload gambar2 yang ana ambil sepanjang jadi cikgu kat situ ek..
Perhimpunan pagi Isnin

Time ni la paling bestt...
Harga kuih kat sini 20 sen sekeping. Mane nak dapat..

Ha.ni nak masuk tandas ke keluar tandas ni?

Lukisan anak murid saye

Kampus Astro di Pusat Sumber


Huruf dzho ade titik, jangan lupe letak..

Murid-murid, ini caranya memukul orang ..eh, bola kriket ye
Cikgu Rozi..

Waktu zaman ana mane ada mainan warna-warni ni..

Cikgu Amani menginterview tokoh pelajar.
Sempat main congkak ngan anak murid.

Inilah robot ciptaan saya. Cantik tak cikgu??
(cikgu comel je..)

Kelas tasmi' Tahun 1

Tribute to my partnership~Cikgu Amani~

Thursday, March 10, 2011

Pengaruh dan kemasyhuran Ikhwan Muslimin

DI Mesir misalnya Pergerakan Jamaah Islamiyyah yang terkenal sebagai Tanzim al-Jihad dan Takfir wa'l-Hijrah merupakan pergerakan yang paling radikal dan sering menunjukkan keganasan demi membentuk negara Islam. Hasil daripada tindakan dan ideologi radikal oleh pergerakan-pergerakan Islam tersebut, maka persatuan atau pergerakan Islam yang lain turut disalahtafsir oleh masyarakat luar.
Di negara Mesir juga, jumlah pergerakan Islam melebihi 300 persatuan atau pergerakan. Di antara pergerakan paling berpengaruh dan termasyhur ialah Ikhwan al-Muslimin (Ikhwan) yang ditubuhkan oleh Hasan al-Banna pada 1928.
Kekuatan dan kemasyhuran Ikhwan bukan berdasarkan kepada perjuangan politik seperti mana pergerakan Islam lain yang mana kuasa untuk memerintah dan menerajui negara merupakan matlamat perjuangan mereka. Ikhwan diterajui oleh pemimpin yang mempunyai karisma yang tinggi dan memiliki ilmu pengetahuan dalam bidang konvensional dan tradisi Islam. Ini merupakan ciri-ciri yang wujud dalam peribadi Hasan al-Banna, tokoh pergerakan Islam yang terkenal di dunia.
Kebijaksanaan Hasan al-Banna dalam menggariskan polisi Ikhwan yang berlandaskan kepada pengajaran Islam seiring dengan struktur pelbagai aktiviti, terutamanya dalam hal ehwal kebajikan dan program sosial menjadikan Ikhwan satu pertubuhan Islam yang paling berpengaruh di Mesir. Ia bermula sebagai satu organisasi sosial yang menumpukan perhatian kepada pengajaran Islam, mendidik dan mengajar golongan buta huruf, menubuhkan hospital dan syarikat perniagaan dan perdagangan.
Kejayaan Ikhwan membentuk satu pergerakan Islam yang terkaya, moderat dan berpengaruh di Mesir juga berkaitan dengan objektif dan visi yang menjurus kepada kepentingan masyarakat dan negara bukan kepentingan politik dan individu.
Di antara objektifnya ialah menyertai kebajikan umum dan perkhidmatan masyarakat pada bila-bila masa dan keadaan mengizinkan; mengukuhkan kemakmuran negara; membebaskan dunia Islam daripada penjajahan; menganjurkan keamanan sejagat dan tamadun Islam berlandaskan prinsip Islam; membina kembali negara Islam dan menyatupadukan Mesir dengan negara Islam lain berdasarkan prinsip Islam, selain memperkukuhkan umat Islam secara mengikuti dan mengamalkan ajaran undang-undang dan akhlak Islam.
Berdasarkan objektif tersebut, para pemimpin dan ahli-ahli Ikhwan bergerak begitu aktif dalam kegiatan kebajikan sosial, ekonomi dan negara walaupun tidak menerajui pemerintahan. Kejayaan Ikhwan membina institusi sosial ekonomi yang merangkumi institusi pelaburan yang boleh mencabar institusi pelaburan kerajaan, perniagaan serta kebajikan masyarakat menunjukkan bahawa pergerakan ini boleh dianggap sebagai 'state within the state'.
Dalam sektor ekonomi, Ikhwan boleh menandingi kerajaan Mesir yang mana pada tahun 1980-an, pergerakan ini memiliki tujuh syarikat terpenting negara, perusahaan dan penerbitan seperti syarikat perlombongan dan galian, syarikat perdagangan dan kerja-kerja kejuruteraan dan syarikat penerbitan Islam dan akhbar-akhbar harian.
Mereka juga memiliki syarikat-syarikat pelaburan. Syarikat pelaburan terbesar ialah al-Rayyan dan pada pertengahan 1980-an, syarikat pelaburan milik Ikhwan dilaporkan media memiliki di antara AS$5 bilion hingga AS$15 bilion. Ikhwan walaupun mempunyai pengaruh yang kuat di Mesir tetapi tidak dibenarkan berdaftar sebagai parti politik. Berdasarkan kepada perundangan dan konteks semasa, Ikhwan lebih menumpukan perhatian kepada kegiatan ekonomi dan sosial, dan membenarkan ahli-ahlinya melibatkan diri dalam politik dengan menyertai parti lawan seperti parti Pakatan Islam dalam Pilihan Raya Umum (PRU) tahun 1987.
Pada PRU 1984, ahli Ikhwan bergabung dengan Parti Wafd. Pada PRU 1987, ahlinya bergabung dengan Parti Buruh dan Liberal yang merupakan parti lawan terbesar di Mesir. Dalam PRU 2000, ahli Ikhwan mendapat 17 kerusi dalam Parlimen secara bergabung dengan Parti Buruh dan Liberal. Dalam PRU 2005, ahli Ikhwan menduduki 20 peratus kerusi dalam Parlimen.
Ikhwan tidak menggunakan pengaruhnya dalam arena politik untuk menerajui kerajaan Mesir tetapi lebih menumpukan perhatian kepada mereformasikan sistem pemerintahan Islam secara kerjasama dengan parti-parti politik yang wujud di Mesir. Ia merupakan perbezaan di antara Ikhwan dengan pergerakan-pergerakan Islam dalam dunia Islam lain yang mana terlalu ghairah untuk mendapat kuasa tanpa bermuhasabah diri mempersoalkan kemampuan untuk menerajui negara.
Ikhwan walaupun tidak memegang kuasa pemerintah negara tetapi aktiviti dan kegiatan sosialnya yang mana menyerupai sebuah kerajaan prihatin terhadap rakyat. Kematangan para pemimpin Ikhwan mengekalkan statusnya sebagai organisasi sosial walaupun rejim Hosni Mubarak telah digulingkan menunjukkan bahawa Ikhwan bukan pergerakan Islam yang terlalu ghairah untuk mendapat kuasa. Mereka lebih rasional dan berwibawa dalam menentukan masa depan Mesir secara menggerakkan parti-parti politik Mesir dalam menentukan dasar pemerintahan negara berasaskan kepada Perlembagaan Islam tanpa menggunakan kekerasan dan radikal.

Monday, March 7, 2011

Assalamualaikum....
Hari ni nak tulis santai jerr....
Kalan pernah x dapat mesej layang???atau mesej y kita x tau siapa penghantarnya??atau sms ugutan???
Ana pun x pernah sebelum ni...tapi, tadi lepas qailullah(tidur sebentar sebelum zuhur) ana dapat mesej berbunyi begini..:
Salam.Saya rasa miss dah terambil baju saya. Disebabkan miss sy x leh tido,pasal miss ambil baju kesayangan saya.Sori, saya dah terepot kat polis, rsnyer mlm ni polis2 tu datang carik miss.So get ready ya miss..

HA....
Sebenarnya bila tengok balik sms tu, rasa nak tergelak pulak..rasanya cam tak yah citer tapi nak citer gak.Sebab kan blog ini hak peribadi sendiri, so kita bebas melontarkan apa sahaja yang teringin di hati(make sure tak melanggar hak asasi manusia dan syariat!).Tapi macam malu pulak sebab sebelum ni pernah lontarkan pernyataan  kat kawan, nape orang yang ada blog ni suke citer ap yang dia buat pagi sampe ke malam.hmm.Las2 nye ana pun buat juga. Tapi ana nak tulis gakk...

Hari sabtu lepas(5hb 3) ana angkat kain di jemuran waktu petang. Kebetulan time tu memang nak hujan. Ana pun angkat le laundry n baik hati pulak tlg angkatkan sekali sorang ukht ni punye.(sebab time tu ukht ada urusan kat luar).Pastu, ana ternampak lagi ad  laundry kat ampaian lagi satu. Ana pun tlg angkatkan sebab ingatkan baju2 ni ukhti lagi 1 pnye.K, dah abis...

Dipendekkan cerita, pakaian yang last ana angkat tu bukan ukht tu punye. Sebabnye ad tudung n baju yg nak dekat sama ngn ukt ni pnye. Ana pn tulis iklan cakap "sesiapa y kehilangan baju di ampaian, sila hubungi 013-4xxxxxx.

Sebab tu r dapat sms yang kat atas tu. Tapi yang agak kelakarnya, time ana terbaca mesej tu, ana still mamai, so, tak faham kehendak soalan le(soalan ker??). Secondnye, betul2 lepas tutup mesej ad orang ketuk pintu.roomate pn qailullah juga, ana tolong bukakan pintu. Rupa2nya pemilik sebenar baju yang nak ambil balik pakaiannya. Tapi, sebelum tu, ana tau da siapa tuan milik laundry tersebut sebab tanye kat akhawat lain, tekaan pun memang betul. So, baju tersebut sudah dipulangkan ke tuan asalnya dengan baik meskipun still mamai tu...

Jadi , dengan penuh rasa tak bersalah, ana reply mesej.yang agak kelakarnye, ana tau siapa pengirim mesej tu.

-salam, sori X(nama), saya dah pulangkan pun baju tu kat tuannya.hehe
-oo, ak saje nak kenakan kau
-wekk, da r...g solat

Ok, dah abis...tq kerana membaca n sori menghabiskan masa y sepatutnya kalian gunakan utk buat benda y lebih bermanfaat dari baca posting ni...

Tadi petang ad microteaching. Grup ana present. OK la. masing-masing dalam proses belajar untuk mengajar.So, sedikit sebanya tugasan ni mematangkan lagi cara untuk mengajar(lebih2 lagi ana yang x berapa reti nak mengajar orang ni). Tapi, apa yang ana dapat, tips untuk mengajar ni adalah seperti berikut:

1. Jangan sesekali tak buat preperation untuk mengajar. Terutamanya kalau ajar orang2 yang lagi tua dari kita. Karang tak pasal2 terdiam terkeras kat depan.So, RPH tu sgt penting!! perkataan
2. Lazimkan diri untuk gantikan kebiasaan kita yang suka cakap ok...ok, ok dengan "baiklah". Dalam kelas, selalunya murid2 akan tereffect dengan perkataan2 yang selalu sangat terkeluar dari mulut cikgu.Contohnya, kalau selalu sangat cakap "ok murid-murid, hari ni cikgu nak ajr....ok. Ok, buka buku, muka surat 34.ok, siapa nak cuba baca..?ok, Halimah, sila baca ok....
Banyak sangat oknye cikgu....apa kaa gantikan ok tersebut dengan Baiklah murid-murid....baiklah.....
3. Kalau time stuck nak cakap sebab x de idea, jangan selalu sangatsebut "ermm...erm...erm..."(ana pun cam tu jg kekadang).Cuba relakskan diri, kalau rasa nak terkeluar juga ermmmmm....ermmm tu, cuba katup rapat-rapat mulut tu.
4. Jangan letangkan sangkaan yang terlampau tinggi(high-expectatin) terhadap murid-murid yang bakal kita ajar nt. Sudahnya, bukan je kita x dapat mengajar dengan baik, kita jg akan tereffect dengan pandangan mata murid-murid yang sblum tu kita anggap elit dah. Padahal, diorang tak tahu pun...(pengalaman)

Tapi, semua tips ni sekadar untuk nasihat diri sendiri. Ana pun still belajar macam mana nak salurkan ilmu dengan baik, terutamanya kepada mad'u2 yang Allah hadiahkan. Tapi, as long as we are muslim, kita tahu sebenarnya kewajipan menyampaikan islam itu lebih penting adakalanya dari beribadah sensorang, pastu tak nak pun cuba perbaiki diri orang lain.Nak masuk syurga kan tak bes sensorang...
Baiklah, sekian saja posting untuk kali ini.
Assalamualaikum.....


tak sabar nak g pbs :)

Adakah anda tergolong dalam individu ini??
fikir2 kan..
Tak matured betul pak cik ni...

Friday, February 18, 2011

Inginku Buang Karat Itu.... Bahagian 3

Mariah dan Nadia berjalan berpapasan di laluan pejalan kaki di taman rekreasi . Seusai menunaikan solat Subuh berjemaah di Masjid al-Faizin, mereka mendengar kuliah bertajuk Bidayatul Hidayah(Permulaan Jalan Hidayah) yang disampaikan oleh al-fadhil Ustaz Amiruddin al-Tantawi.Seorang imam yang sangat fasih berbahasa Arab berikutan pernah menuntut ilmu di bumi al-anbiya' Mesir dan juga di Afrika.

Kedua gadis itu melabuhkan duduk di kerusi berhadapan tasik. Terasa tenang dengan panorama pagi yang hening dan sejuk. Ditambah lagi dengan kocakan air tasik yang tenang, pepatung2 meluncur terbang dan mencicipi ke air seperti merasai betapa dinginnya, burung-burung yang bersiul mengalunkan zikir kepada Rabbnya. Subhanallah...lukisan alam mula hidup dengan kehendak Rabbnya. Tidak pernah ingkar dengan perintah Sang Pencipta.

Mariah dan Nadia masih duduk di atas kerusi itu sambil mengalunkan zikir mathurat. Rutin tersebut tidak pernah ditinggalkan kerana mereka tahu, sumber kekuatan hanyalah dari Allah. Andainya seorang hamba itu tidak memohon kekuatan supaya utuh dengan iman dan pendirian berfikrahkan islam, maka tidak mustahil akan tersungkur dengan nafsu yang sentiasa menggoda. Jika tidak memilih untuk berada dalam jalan Allah, jalan apakah yang masih tinggal untuk dilalui jika bukan jalan al-hawa'.Ya Allah, tetapkanlah hati hambamu ini di atas jalan yang benar...

.............
 Kedua mereka sudah selesai membaca doa rabitah. Masing-masing memandang ke tapak bersimen berdekatan tasik memerhatikan gerakan "uncle2 dan aunty2" yang sedang melakukan taichi.

"Seronok tengok mereka beriadah kan. Walaupun umur dah tua, masih kuat untuk bersenam pagi-pagi. Sepatutnya golongan Melayu macam kita ni perlu contohi rutin pagi mereka walaupun mereka berbangsa cina. Ana pun malu rasanya tengok aunty2 ni" Mariah membuka bicara. Nadia mengangguk mengiakan.
"Hm... setuju2... Sebenarnya, Allah sendiri dah susun jadual yang ideal untuk seorang muslim. Bangun seawal pagi untuk qiamullail, solat subuh, rehat sebelum zuhur(qailullah) dan banyak lagi. Malangnya muslim tu sendiri yang tak rebut keberkatan darinya. Lepas subuh tidur.. patutnya dah boleh je terus keluar untuk riadah atau buat kerja2 lain. Ana sendiri pun kadang2 lalai. Astaghfirulah.....Mariah, ana lapar pula..jom balik."

"Ha...Enti janji nak sambung balik cerita pagi tadi. Jangan lupa pula. Kita sarapan di warung Mak Uda je la. Ana dah lama tak ziarah beliau."
"Bole juge. Err..nak kena sambung ea?
.............................
Ana bersekolah di sekolah perempuan di selatan tanah air. Seperti mana kita tahu, perempuan ni kan pengurusannya cekap n nak semuanya kemas. Ditambah lagi, misi sekolah ana adalah untuk meningkatkan prestasi akademik dan kokurikulum pelajar. Jadi, guru-gurunya sangat hebat dalam menyampaikan ilmu mereka, latih para pelajar jadi hebat di padang dan sebagainya. Para pelajar termasuklah ana masing-masing bersaing nak jadi pandai. Kami akan buat yang terbaik dalam semua aspek di sekolah tu. Memang rasa macam kejar dunia la.Kalau dilihat dari segi zahirnya, pada pendapat ana, sistem di situ memang sangat hebat. Tapi sayang, aspek kerohanian kurang ditekankan. Kami didoktrinkan dengat sistem barat yang dikatakan maju, up-to dated, semua benda nak ikut barat. Astaghfirullah....

Jadi, selama lima tahun di sekolah hidup ana bergelumang dengan buku, kawan-kawan, gosip artis dan perkara-perkara yang berkaitan dengan alam persekolahan. Habis je SPM, ana dah buat keputusan untuk bekerja. Biasalah, waktu umur-umur gitu kita rasa nak miliki henset baru, gajet-gajet yang moden macam iphone,...etc. Enti taknak tau ana kerje apa memula dulu? Nadia menyoal Mariah. Ingin menduga jawapan dari temannya itu.

-Pekerja kedai runcit?
-Bukan
-Pekerja pasaraya?
-Bukan
-Jurulatih memandu JPJ??
-Bukan. Ana dapat lesen pun bila umur 20.
-Guru sandaran?
-Bukan. Dulu ana tak suka budak kecil. Mengajar pun kurang berminat.
-Cleaner??hehe...
-Lagi bukan. Enti ni....

"Tak tau..Enti tak bagi hints. Lagipun ana bukan deciphers."Mariah mengaku kalah.
"Dulu ana jadi club singer" Perlahan Nadia menuturkan."Enti, tutup mulut tu. Nanti cacibor(Pepatung dalam bahasa Perak)masuk.Ana sambung cerita ye." Mariah mengatup mulutnya yang sedikit ternganga.Mungkin tidak menyangka bahawa jawapannya langsung tidak berkaitan dengan pekerjaan silan Nadia.

"Minat ana dalam bidang nyanyian dan muzik berputik sejak dari bangku sekolah lagi. Maklumlah, sekolah semuanya perempuan. Jadi, kita tak malu nak tunjukkan bakat kita. Kadang-kala kawan2 sekolah ana jemput ana pergi kelab malam sebagai penyanyi jemputan. Walaupun agak teruk juga ibu ana marah masuk kelab malam, tapi waktu itu ana fikir ana tak buat ana yang salah. Ana hanya penuhi jemputan menyanyi dan dapat upah. Then terus balik. Ana tak sentuh pun drink kat sana. Bergaul bebas dengan pengunjung kelab pun tidak. Sebab ana memag jenis anti-social sikit. Hehe... Enti nak tahu tak, ana pernah pergi uji bakat Akademi Fantasia dan MyStarz LG? Nadia memandang muka Mariah sambil tersenyum. Mariah membulatkan matanya ingin tahu."
"Alhamdulillah, Allah memang menjaga ana. Walaupun pada masa itu ana frust sangat tak dapat masuk pertandingan tapi bila muhasabah balik sekarang, ana bersyukur sangat kerana Allah lindungi diri ana dari terjebak dengan bidang itu. Kebetulan pula ana dapat offer dari universiti dalam bidang accounting. So, ayah ana dah bagi kata putus. Jika tak dapat masuk pertandingan itu, sambung belajar. Ayah cakap, berhibur itu memang tak salah, kerana hiburan itu indah. Tapi bila hiburan itu disalahgunakan, membuatkan kita jadi bersalah. Bersalah sebab tak ikut garis panduan yang Allah tetapkan. Ana pun akur dengan keputusan ayah. Tetapi sebenarnya, bila difikirkan semula, percaturan Allah inilah yang memandu jalan ana menuju tarbiyah."

Monday, February 14, 2011

The Power of Istighfaar!


Post dalam bahasa inggeris pula kali ini.
Selamat mendengar dan memahaminya.
Ingatlah, selama mana seorang hamba Allah itu beristighfar, mengemis keampunan dan redha dariNya, insyaAllah Allah akan mengurniakannya kekuatan untuk meninggalkan maksiatnya.
...quwwata 'ala quwwatikum.....